Segala puji hanya bagi Allah, kami memuji-Nya, memohon pertolongan dan ampunan kepada-Nya, kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kami dan dari keburukan amal perbuatan kami. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya, dan barangsiapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk.
Aku bersaksi bahawasanya tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahawasanya Nabi Muhammad S.A.W adalah hamba dan rasul-Nya.
Sesungguhnya sebenar-benar ucapan adalah Kitabullah (Al-Quran) dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad (As-Sunnah). Seburuk-buruk perkara adalah yang diada-adakan (dalam agama), setiap yang diada-adakan (dalam agama) adalah bid'ah, setiap bid'ah adalah sesat, dan setiap kesesatan tempatnya di neraka.

Tuesday, December 15, 2009

..Enti.. Kenapa Macam Tu..



Assalam alaikom..
Dengan nama ALLAH yang maha pemurah lagi maha penyayang..
Aku berlindung padamu dari sebarang fitnah orang-orang yang tidak mengerti..

Entah kenapa kebelakangan ni, fikiran saya terganggu. Memikirkan pemikiran kawan-kawan yang semakin bercelaru.. Dan kadangkala fikiran saya sendiri pun. Celaru dan keliru.. Antara kebenaran dan hasutan nafsu..

Saya akui, diri saya pun memang terlalu banyak kekurangan. Begitu juga orang lain, pasti ada kelemahannya masing-masing. Diri cuba menasihati orang lain, tetapi tidak pula sedar bahawa diri sendiri turut melakukannya..

Hal ini pun turut berlaku dalam kalangan orang-orang yang dianggap ‘golongan baik-baik’..
Sebagai contoh, walaupun seseorang muslimat itu bertudung labuh sekalipun, belum tentu dia terselamat daripada satu perkara yang amat susah untuk dipraktikkan dan dijaga. IKHTILAT...

Semalam, sorang kawan saya tanya..
“Eh... Kawan hang tu dia ada boyfriend ke? Siap bawak hadiah lagi bagi kat lelaki tu.. Keluar p jumpa lewat-lewat malam camni.. Aku rasa dia tu pakai tudung labuh kan..??? (Tudung empat segi bidang 60'). Baru semalam je aku nampak dia.."

Saya tidak menjawab pertanyaan kawan saya tu... Tapi dalam hati terlintas jugak nak keluar perkataan ni.. “Soo...??? Kenapa dengan tudung labuh..?”

Hmmm... Entah ler.. Kadang-kadang, saya takuti orang sebeginilah yang akan menyebabkan fitnah kepada orang-orang lain.. Orang akan kata... 
“Elehh... apa bezanya!! Pempuan yang tudung labuh pun same je.. Laki yang pakai kopiah pun camtu gak..”

Tolonglah faham, sekiranya ‘enti’ pakai pakaian yang melambangkan akhlak yang baik, wanita solehah, tunjukkanlah kepada kami dan orang lain contoh pergaulan yang baik. Kenapa enti bercouple dan berdating? Bergayut dan bersms tak henti-henti dengan lelaki yang ajnabi... Walaupun enti bertudung labuh? Seolah-olah perkara tu tak salah.. Cubalah kawal... Bincang perkara yang penting takpe, asalkan tak melampaui batas-batas syariat. Bawaklah kawan sebagai teman kalau ada hal nak dibincangkan.

Enti, dia belum pun halal untuk enti... Enti jadilah seorang yang baik, pasti Allah akan temukan dengan orang yang terbaik. Tak perlu enti buat perkara-perkara macam tu.. Tak perlu mencari jodoh dengan cara tu.

Firman Allah:

“Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas oran-orang yang mukmin.” (Surah An-Nur:3)

Enti... Enti tak fikir ke apa kawan-kawan kita yang lain akan fikir?? Apa yang ALLAH kata? Jangan menghampri zina..

Firman Allah:

“Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.” (Surah Al-Isra’:32)

“Ditetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina, akan diperoleh hal itu, tidak bisa terhindarkan. Kedua mata itu berzina dan zinanya dengan memandang (yang haram). Kedua telinga itu berzina dan zinanya dengan mendengarkan (yang haram). Lisan itu berzina dan zinanya dengan berbicara (yang diharamkan). Tangan itu berzina dan zinanya dengan memegang. Kaki itu berzina dan zinanya dengan melangkah (kepada apa yang diharamkan). Sementara hati itu berkeinginan dan berangan-angan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.” (HR. Muslim no. 2657)

Saya bukan apa. Geram la jugak.. At least, tunjukknlah enti tak suka dengan pergaulan bebas yang macam tu. Tunjukkan usaha untuk menjauhi pergaulan lelaki dan perempuan yang terover-over ni. Tapi sebaliknya apa yang enti tunjukkan pada orang lain?? Enti join sekali dengan diorang celebrate party-party hari lahir, keluar malam-malam laki pempuan, keluar makan sekali.... Walaupun enti ‘bertudung labuh’.. Apa yang enti nak cuba sampaikan pada orang lain sebenarnya????  Saya betul-betul tak fahamm...

Saya pun tak tahu nak tegur macam mana dah. Nak tegur lebih-lebih, kawan saya ni sikapnya matang, boleh berfikir baik buruk... Tapi takpe.. Takleh putus asa. Mana tahu dia berubah nanti kan? Doakanlah..

Huhu.. Aduhhhh.... Kusut fikiran ini....
Entah la.. Saya pun bukanlah baik sangat pun. Tapi saya merasakan saya patut menyuarakan pendapat saya pada kawan-kawan lain yang membawa “imej yang baik” ni. Alangkah indahnya jika mawar yang cantik itu berbau harum. Apatah lagi jika sukar dicapai dan berpagarkan duri.. Pastilah sang kumbang akan berebut-rebut cuba mendapatkannya...

Kawanku, marilah kita bersama-sama berubah ke arah lebih baik.. Bukan saya sengaja menceritakan perkara ini, namun ia hanyalah sekadar untuk perkongsian bersama untuk semua.. Semoga kita dapat bersama fikirkan, menginsafi dan merubah diri kita.

Wallahu’alam

Firman Allah:

“Sesungguhnya Taubat di sisi Allah hanyalah Taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang Kemudian mereka bertaubat dengan segera, Maka mereka Itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana..” (Surah An-Nisa’:17)